Sabtu, 04 Agustus 2012

KORELASI ANTARA PENERAPAN METODE CERAMAH DAN DISKUSI TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN AKIDAH AKHLAK DI MADRASAH TSANAWIYAH MIFTAHUL HUDA KENEP KECAMATAN BEJI KABUPATEN PASURUAN



 
BAB  I
PENDAHULUAN
A.   Latar  Belakang  Masalah
Pendidikan  yang  diselenggarakan  di  Indonesia  merupakan  realisasi  dari salah satu  didirikannya  Negara  Indonesia,  yaitu  mencerdaskankehidupan bangsa.  Dalam mencerdaskan  kehidupan itulah  diselenggarakan  pendidikan  nasional  yang  berdasarkan  Pancasila  sebagai  pedoman  kehidupan  bangsa.  Sehubungan  dengan pendidikan  yang  ditetapkan  dalam undang-undang  Republik  Indonesia  No.20  tahun  2003  tentang pendidikan  nasional  Bab  II,  pasal  3  yaitu  sebagai berikut:
“Pendidikan nasional berfungsi mencerdaskan, mengembangkan kemampuan dan membentuk watakserta peradapan bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.”
Pendidikan  memegang  peranan  penting  dalam  mewujudkan pembangungan  bangsa.  Melalui  pendidikan  akan lahir  manusia-manusia  yang  mampu  memberikan  sumbangan  kepada Negara  dengan  potensi  dan  bakat  yang  dimiliki.  Agar  lahir  manusia-manusia  yang  memberikan  sumbangan  terhap  pembangunan  bangsa  maka  proses  pendidikan  harus  mendapatkan  perhatian  khusus.  (Purwanto,1996:13).   
1
 
Untuk  mewujudkan  pendidikan  yang  baik  maka  dari  itu  harus dimulai  dengan  proses  belajar  yang  baik  pula.  Di  dalam  proses  belajar  mengajar,  guru  harus  memiliki  strategi,  agar  siswa  dapat  belajar  secara  efektif  dan  efisien,  mengena  pada  tujuan  yang  diharapkan.  Salah  satu  langkah  untuk  memiliki  strategi  itu  ialah  harus  menguasai  teknik-teknik  penyajian,  atau  biasanya  disebut  metode  mengajar.
            Untuk  memenuhi  salah  satu  kompetensi  guru  dalam  system  instruksional,  maka  perlu  diuraikan  masing-masing  teknik  penyajian  secara  mendalam  dan  terinci.  Untuk  mendalami  dan  memahami  tentang  teknik  penyajian  pelajaran,  maka  perlu  dijelaskan  arti  dari  teknik  penyajian  itu.
Teknik  penyajian  pelajaran  adalah  suatu  pengetahuan  tentang  cara-cara  mengajar  yang  dipergunakan  guru  atau  instruktur.  Pengertian  lain  adalah  sebagai  teknik  penyajian  yang  dikuasai  guru  untuk  mengajar  atau  menyajikan  bahan  pelajaran  kepada  siswa  di  dalam  kelas,  agar  pelajaran  tersebut  dapat  ditangkap,  dipahami  dan  digunakan  siswa  dengan  baik.  Di  dalam  kenyataan  cara  atau  metode  mengajar  atau  teknik  penyajian  yang  digunakan  guru  untuk  mrnyampaikan  informasi  kepada siswa  berbeda  dengan  cara  yang  ditempuh  untuk  memantapkansiswa  dalam  menguasai  pengetahuan,  ketrampilan  serta  sikap.  Metode  yang  digunakan  untuk  memotivasi  siswa  agar  mampu  menggunakan  pengetahuannya  untuk  memecahkan  suatu  masalah  yang  dihadapi  ataupun  untuk  menjawab suatu  pertanyaan  akan  berbeda  dengan  metode yang  digunakan  untuk  tujuan  agar  siswa  mampu  berpikir  dan  mengemukakan  pendapatnya  sendiri  di dalam  menghadapi  segala  persoalan.  Sebagaimana  dalam al-Qur,an dijelaskan  dalam surat an-nahl ayat  yang  berbunyi:
ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِين (النحل: ١٢٥)
Artinya :
“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk”.
(Al- Jumanatul Ali, 2005:281)
Kita  mengenal  bermacam-macam  teknik  penyajian  dari  yang  tradisional  yang  telah  digunakan  sejak  dulu  kala,  tetapi  juga  yang  modern  yang  digunakan  akhir-akhir  ini. Dari  bermacam-macam  teknik  mengajar  itu,  ada yang  menekankan  peranan  guru  yang  utama  dalam  pelaksanaan  penyajian,  tetapi  ada  pula  yang  menekankan  pada  media  hasil  teknologi  modern  seperti  televise,  radio  kasset,  head  projector,  mesin  belajar  dan  lain-lain.  Ada  pula  teknik  penyajian  yang  hanya  di  gunakan  untuk  sejumlah  siswa  yang  terbatas,  tetapi  ada pula  yang  di  gunakan  untuk  sejumlah  siswa  yang  tidak  terbatas. 
Setiap  teknik  penyajian  mempunyai  ciri  khas  yang  berbeda-beda  antara  satu  dengan  yang  lainnya.  Namun  kita  perlu  memiliki  suatu  pola  atau  standart  untuk  mempelajari  suatu  teknik  itu  dan  bisa  saling  melengkapi. 
Metode  ceramah  adalah  penuturan  bahan  pelajaran.  Dengan  kata  lain  dapat  pula  di  maksudkan,  Bahwa  metode  ceramah  adalah  penyajian  atau  penyampaian  informasi  melalui  penerangan  secara  lisan  oleh  guru  terhadap  siswanya.  Dalam  memperjelas  penuturan  atau  penyajiannya  guru  dapat  menggunakan  alat-alat  bantu  seperti:  benda, gambar,  sket,  peta  dan  sebagainya.  Cara  mengajar  dengan  ceramah  dapat  juga di  katakan  sebagai  teknik  kuliah,  merupakan  suatu  cara  mengajar yang  di  gunakan  untuk  menyampaikan  keterangan  atau  informasi,  atau  uraian  tentang  suatu  pokok  persoalan  secara  lisan.
Teknis  diskusi  adalah  suatu  teknik  belajar  mengajar  yang  di  lakukan  oleh  seorang  guru  di mana  dalam  suatu  forum  tersebut  terdapat  proses  interaksi  antara  dua  atau  lebih  individu yang  terlibat,  saling tukar  menukar  pengalaman,  informasi,  memecahkan  masalah,  dapat  terjadi  juga  semuanya  aktif  tidak  ada  yang  pasif  sebagai  pendengar  saja.
Dari  kedua  metode  tersebut  apakah  ada  hubungannya  terhadap prestasi belajar siswa.  Alasan  tersebut  menimbulkan  motivasi  penulis  untuk  mengadakan  penelitian  tentang  korelasi  metode  ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  khususnya  mata  pelajaran  akidah akhlak  di  sekolah.
Selama  ini belum  ada  yang  meneliti  masalah  “Korelasi  metode ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”.

B.   Rumusan  Masalah
Berdasarkan  latar  belakang  tersebut,  maka  permasalahan  masalah  dapat  dirumuskan  sebagai  berikut:
1.                      Apakah  yang  dimaksud  dengan  metode  ceramah  dan  diskusi?
2.              Bagaimana  prestasi  belajar  siswa  pada  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan?
3.               Bagaimana  korelasi  antara  metode  ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  di  MTs.  Miftahul  Huda  kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan?

C.  Tujuan  Penelitian
Secara  umum  penelitian  ini  bertujuan  untuk  menggali,  menghimpun  serta  menyajikan  informasi  yang  berkaitan  dengan  pengaruh  mata  pelajaran  akidah  akhlak  terhadap  tingkah  laku  siswa  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan. Secara  khusus  penelitian  ini  bertujuan  untuk:
1.                                                                                              Untuk  mengetahui  antara  metode  ceramah  dan  metode  diskusi.
2.        Untuk  mengethui  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran akidah  akhlak  di MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan.
3.         Untuk  mengetahui  ada  atau  tidaknya  korelasi  antara  metode  ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa   mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten Pasuruan.
D.  Hipotesis  Penelitian
Hipotesis  berasal  dari  dua  kata ,  “Hypo”  yang artinya  “dibawah”  dan  “Thesa”  yang  artinya  “kebenaran”.  Jadi  hipotesis  dapat  diartikan  sebagai  suatu  jawaban yang  bersifat  sementara  terhadap  permasalahan  penelitian,  sampai  terbukti  melalui  data  yang  terkumpul.  (Arikunto, 2002: 64).
Hipotesa  dalam  penelitian  ini  yaitu:
1.     Hipotesa  Kerja  (Ha)  yang  berbunyi:
“Ada  hubungan  antara  metode  ceramah dan diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”.
2.     Hipotesis  Nihil  (Ho)  yang  berbunyi:
“Tidak  ada  hubungan antara  metode  ceramah dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”.
E.  Manfaat  Penelitian 
Hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  memiliki  manfaat  sebagai  berikut:
1.       Secara  teoritis
Dapat memperkaya  khazanah  pemikiran  islam  dan  bagi  civitas  akademika  jurusan  tarbiyah  pada  khususnya.  Selain  itu  dapat  menjadi  stimulus  bagi  penelitian  selanjutnya.  Sehingga  proses  pengkajian  secara  mendalam  akan  terus  berlangsung  dan  memperoleh  hasil  yang  maksimal.
2.       Secara  Praktis
Dapat  memberikan  manfaat  bagi  para  pendidik  secara  umum,  sehingga  mampu  menumbuhkan  pengaruh  yang  positif  tentang  metode  ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa.   Maka  ditingkatkan  lagi  perhatian  guru  terhadap  peserta  didiknya  supaya  mendapatkan  hasil  yang  lebih  baik  pada  mata pelajara  akidah  akhlak.
F.       Definisi  Operasional
Agar  lebih  mudah  dan tidak  terjadi  salah  paham  dalam  memahami  judul  skripsi  ini  maka  penulis  berusaha  menjelaskan  pengertian  tentang  makna  judul  skripsi “Korelasi  antara  metode  ceramah  dan  metode  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  di  MTs  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”.  Sebagai  berikut:
1.      Korelasi
           Kata  korelasi  berasal  dari  bahasa  inggris  correlation.  Dalam  bahasa  Indonesia  sering  diterjemahkan  dengan  hubungan  atau  saling  hubungan  atau  hubungan  timbale  balik.  Dalam  ilmu  statistik  istilah  korelasi  diberi  pengertian  sebagai  hubungan  antar  dua  variabel  atau  lebih  ( Anas Sudijono, 1987:179 ) 
2.      Metode  Ceramah  dan  Metode  Diskusi
Metode  ceramah  ialah  suatu  metode  didalam  pendidikan  dan  pengajaran  dimana  cara  menyampaikan  pengertian-pengertian  materi  pengajaran  kepada  anak  didik  dilaksanakan  dengan  lisan  oleh  guru  didalam  kelas (Abu Ahmadi dan Joko Tri Prasetyo, 1997:53).  Sedangkan  yang  dimaksud  dengan  metode  diskusi  adalah  suatu  metode  yang  dimana  terdapat  suatu  kegiatan  kelompok  yang  diarahkan  kepada  pemecahan  masalah  yang  menimbulkan  berbagai  macam  pendapat  dan  akhirnya  diambil  suatu  kesimpulan  yang  dapat  diterima  oleh  anggota  dalam  kelompoknya (Nana Sudjana, 2000:79)
3.      Prestasi  Belajar
           Prestasi  belajar  adalah  hasil  yang  dicapai  dari  yang  telah  dilakukan,  dikerjakan,  penguasaan  pengetahuan  atau  keterampilan  yang  dikembangkan  melalui  mata  pelajaran.  Lazimnya  ditunjukan  melalui  tes  atau  angka  nilai  yang  diberikan  oleh  guru (Depdiknas,2005 : 895).
           Berdasarkan  arti  diatas  bahwa  yang  dimaksud  prestasi  belajar  mata  pelajaran  akidah  akhlak  adalah  keberhasilan  siswa  memperoleh  nilai  yang  baik  atau  nilai  yang  tinggi  pada  buku  raport  setiap  semester  setelah  dievaluasi  dengan  berbagai  macam  ulangan  yang  diantaranya:  ulangan  harian (tes  formatif),  hasil  pekerjaan  rumah,  tes  praktek  dan  tes  akhir  semester (tes  sumatif).

4.      Mata  Pelajaran  Akidah  Akhlak
           Mata  pelajaran  akidah  akhlak  dalam  kurikulum  madrasah  tsanawiyah  adalah  bagian  dari  mata  pelajaran  agama  islam  yang  diarahkan  untuk  menyiapkan  peserta  didik  untuk  mengenal,  memahami,  menghayati  dan  mengimani  allah  dan  merealisasikannya  dalam  perilaku  akhlak  mulia  dalam  kehidupan  sehari-hari  melalui  kegiatan  bimbingan,  pengajaran,  latihan,  penggunaan  pengalaman  dan  pembiasaan.  Dalam  kehidupan  masyarakat  yang  majemuk  dalam  bidang  keagamaan,  pendidikan  ini  juga  diarahkan  padapeneguhan  aqidah  dan  peningkatan  toleransi  serta  saling  menghormati  dengan  pengnanut  agama  lain  dalam  rangka  mewujudkan  kesatuan  dan  persatuan  bangsa.
G.      Sistematika  Pembahasan
Untuk  memperoleh  gambaran  yang  jelas  dan  mudah  dimengerti  tentang  keseluruhan  pembahasan  skripsi  ini  maka  maka  perlu  dirumuskan  suatu  sistematika  yang  jelas.  Untuk  lebih  jelasnya  penulis  uraikan  sebagai  berikut:
Bab  satu  berisi  tentang  pendahuluan  yang  meliputi  latar  belakang  masalah,  rumusan  masalah,  tujuan  penelitian,  manfaat  penelitian,  definisi  operasional,  hipotesis  penelitian  dan  sistematika  pembahasan.
Bab  dua  berisi  tentang  kajian  pustaka  membhas  tentang  pengertian  metode  ceramah  dan  metode  diskusi,  pengertian  prrestasi  belajar,  pengertian  dan  fungsi  serta  tujuan  mata  pelajaran  akidah  akhlak,  korelasi  antara  metode  ceramah  dan  metode  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  dan  kajian  teoritik.
Bab  tiga  berisi  tentang  metode  penelitian  yang  didalamnya  dibahas  tentang  jenis  penelitian,  objek  penelitian,  teknik  sampling,  variabel  penelitian,  teknik  pengumpulan  data  dan  teknik  analisa  data.
Bab  empat  berisi  tentang  penyajian  dan  analisa  data  yang  didalamnya  dibahas  tentang  gambaran  umum  objek  penelitian,  penyajian  data,  pengajuan  hipotesis,  dan  pembahasan  hasil  penrlitian.
Bab  lima  merupakan  bab  terakhir  yang  berisikan  penutup  yang  memaparkan  tentang  kesimpulan  penelitian  dan  saran  serta  diikuti  dengan  lampiran  dari  daftar  pustaka,  angket  dan  surat  keterangan. 

 
   










 
BAB  II
KERANGKA  TEORITIK
A.    Kajian  Pustaka
1.      Metode  Ceramah  Dan  Metode  Diskusi
a.      Pengertian  Metode
Salah  satu  tugas  sekolah  adalah  memberikan  pengajaran  kepada  anak  didik  mereka.  Mereka  harus  memperoleh  kecakapan  dan  pengetahuan  dari  sekolah,  disamping  mengembangkan  pribadinya.
Pemberian  kecakapan  dan  pengetahuan  kepada  murid-murid  merupakan  proses  pengajaran  yang  dilakukan  oleh  guru  di  sekolah  denngan  menggunakan  cara-cara  atau  metode  tertentu.  Cara-cara  demikian  yang  dimaksudkan  sebagai  metode  pengajaran  di sekolah Salah.  Sehubungan dengan  ini  Prof.  Dr.  Winarno  Surakhmad  (1961)  menegaskan  bahwa metode  pengajaran  adalah  cara-cara  pelaksanaan  dari  pada  proses  pengajaran,  atau  soal  bagaimana  teknisnya  sesuatu  bahan  pelajaran  diberikan  kepada  murid-murid  di  sekolah.
11
 
Kenyataan  telah  menunjukkan  bahwa  manusia  dalam  segala  hal  selalu  berusaha  mencari efisiensi-efisiensi  kerja  dengan  jalan  memilih  dan  menggunakan  suatu  metode  yang  dianggap  terbaik untuk  mencapai  tujuannya.  Demikian  pula  halnya  dalamlapangan  pengajaran  di  sekolah  para  pendidik  (Guru)  selalu  berusaha  memilih metode  pengajaran  setepat-tepatnya,  yang  dipandang  lebih  efektif  dari  pada  metode-metode  lainnya.  Sehingga  kecakapan  dan  pengetahuan  yang diberikan  oleh  guru  itu  benar-benar  menjadi  milik  murid.
Jadi  jelaslah  metode  adalah  cara  yang  dalam  fungsinya  merupakan  alat  untuk  mencapai  tujuan.  Makin tepat  metodenya,  diharapkan  makin  efektif  pula  pencapaian  tujuan  tersebut.  Tetapi  khususnya  dalam bidang  pengajaran  di  sekolah,  adabeberapa  factor  lain  yan  ikut  berperan  dalam  menentukan  efektifnya  metode  mengajar,  antara  lain  adalah  factor  guru  itu  sendiri,  factor  anak  dan factor  situasi  (lingkungan  belajar).
b.       Metode  Ceramah
Seperti  halnya yang  di  kemukakan  oleh  Winarno  Surachmad.  M.  Ed,  yang di  maksud  dengan  ceramah  sebagai  metode  mengajar ialah  penerangan  dan  penuturan  secara  lisan  oleh  guru  terhadap  kelasnya.  Selama  berlangsungnya  ceramah  guru  bisa  menggunakan  alat  bantu  seperti  gambar-gambar  bagan,  agar  uraiannya  menjadi  lebih  jelas.  Tetapi  metode  utama  dalam perhubungan  guru  dengan  murid-murid  adalah  berbicara.
Sedangkan  peranan  murid  dalam  metode  ceramah  adalah  mendengarkan  dengan  teliti serta  mencatat  yang  pokok-pokok  yang  di  kemukakan  oleh  guru.  Sedangkan  peran  guru  dalam  menuturkan  dan  menerangkan  harus  secara  aktif.  Perlu  diketahui  bahwa  dalam  metode  ceramah  ini  peran  utama  adalah  guru. Berhasil  atau  tidaknya  pelaksanaan  metode  ceramah  tersebut  bergantung  padanya.  Biasanya  guru  menggunakan  metode  ceramah  bila  memiliki  tujuan  agar  siswa  mendapatkan  informasi  suatu  pokok  atau  persoalan  tertentu.  Hal  itu  wajar  dilakukan  bila  suatu  sekolah  tidak  memiliki  bahan  bacaan  tentang  masalah  yang  akan  dibicarakan.  Mengingat  juga  bahwa  jumlah  siswa  pada  umumnya  banyak,  sehingga  sulit  untuk  menggunakan  teknik  penyajian  lain  kecuali  ceramah  untuk  menjangkau  jumlah  siswa  yang  sangat  banyak (Suryo Subroto, 1997:165).
Apalagi  bila  guru  memiliki  keterampilan  berbicara  yang  dapat  menarik  perhatian  siswa,  biasanya  cenderung  untuk  menggunakan  teknik  ceramah  pula, kurang  perhatian  pada  penggunaan  teknik-teknik lain,  karena  akan  tidak  mengembangkan  kepandaian  berbicara  si  guru. Di  dorong  pula  oleh  tanggung  jawab  guru  untuk  berusaha  memperkenalkan  pokok-pokok  terpenting  yang  merupakan  suatu  kerangka  yang  bulat  dari  sesuatu  pelajaran  baru,  dengan  sendirinya  guru  akan  menggunakan  teknik  berceramah.  Dengan  alasan  siswa  harus  tertarik  dengan  pelajaran  baru  itu,  ditunjang  pula  keterampilan  guru  untuk  berbicara,  maka  siswa  akan  menyenanginyabahan  pelajaran  baru  itu.  Kemudian bila  guru  sedang  mengajar  bermaksud  ingin membuat  kesimpulan  pelajaran  yang  baru  diberikan  itu,  untuk  mengambil  inti  sari  atau  pokok-pokok  terpenting,  agar  siswa  terbiasa  berbuat  demikian,  maka  teknik  ceramah  berperan pula.
Walau demikian  situasi  yang menunjang  pelaksanaan  metode  ceramah,  guru  perlu  memperhatikan  keadaan-keadaan  seperti,  pertama  apabila  di  sekolah  telah  tersedia  bahan  bacaan  atau  buku-buku  yang berisi  bahan  atau  masalah  yang  akan  dipelajari.  Kedua  bila  jaumlah  siswa  tidak  terlalu  banyak,  sehingga  memungkinkan  guru  dapat  menggunakan metode-metode  yang  lain  yang  lebih  efektif.  Ketiga  apabila  guru  bukan  seorang pembicara  yang  baik,  tidak  mampu  menarik  perhatian  siswa.  Dengan  demikian  guru  harus  lebih  hati-hati  dalam  menggunakan  metode  ceramah (Abu Ahmadi dan Joko Tri Prasetyo, 1997:137).
1).  Keunggulan  metode  ceramah 
Diantara keunggula-keunggulan  metode  ceramah  adalah:
(1) .  Guru  dapat  menguasai  seluruh  arah  kelas
Disini  guru  semata-mata  berbicara  langsung  sehingga  ia  dapat  menentukan  arah  itu  dengan  jalan  menetapkan  sendiri  apa  yang  akan diperbicarakan  atau  disampaikan.
(2)    Organisasi  kelas  sederhana
Dengan berceramah,  persiapan satu-satunya  yang  diperlukan  guru  adalah  buku  catatan  atau  bahan  pelajaran.  Pembicaraan ada kemungkinan  sambil  duduk  atau  berdiri.  Murid-murid  diharapkan  mendengarkan  secara  diam.  Maka  mudah  dimengerti bahwa  jalan  ini  adalah  yang  paling  sederhana  untuk  mengatur  kelas,  selain  itu  juga  dalam  metode ceramahtidak  perlu  mengadakan  pengelompokan  murid  seperti  metode  lainnya (Suryo Subroto, 1997:166)
(3).  Dalam  waktu  yang  singkat  guru  dapat  menyampaikan  sebanyak-banyaknya.
(4).  Guru  sebagai  penceramah  berhasil  baik,  maka  dapat menimbulkan  semangat,  dan  kreasi  yang  konstruktif.
(5).  Fleksibel,  dalam  arti  bahwa  jika  waktu  sedikit  bahan  dapat      dipersingkat,  diambil  yang  penting-penting  saja,  jika  waktu banyak  dapat  disampaikan  sebanyak-banyaknya  dan  mendalam (Ramayulis, 2005:235).
2).  Kelemahan  metode  ceramah
Adapun  kelemahan  metode  ceramah  adalah:
(1).   Guru  sukar  mengetahui  sampai  dimana  pemahaman  anak  didik  terhadap  bahan-bahan  yang  diberikan.
(2).  Kadang-kadang  guru  cenderung  menyampaikan  bahan  yang  sebanyak-banyaknya  hingga  menjadi  bersifat  pemompaan.
(3).  Anak  didik  cenderung  menjadi  pasif  dan  ada  kemungkinan  kurang  tepat  dalam  mengambil  kesimpulan,  karena  guru  dalam  menyampaikan  bahan  pelajaran  dengan  lisan.
(4). Jika  guru  tidak  memperhatikan  segi-segi  psikologis  anak  didik,  metode  ceramah  dapat  bersifat  melantur  dan  membosankan.  Sebaliknya  kalau  guru  berlebih-lebihan  berusaha  untuk  menimbulkan  humo,  inti  dan  isi  ceramah  menjadi  kabur (Abu Ahmadi, 1997:55).
Beberapa  cara  untuk  berusaha  menghindari  hal  tersebut  adalah:
1.    Menambah  keterangan-keterangan  kata-kata  untuk  mendapatkan  gambaran  yang  jelas  dan  sejenis  pada  peserta  didik.
2.   Menggunakan  alat-alat  peraga  seperti  gambar-gambar  dan  sebagainya.
3.   Bahan  pelajaran  harus  disesuaikan  dengan  taraf kejiwaan  anak  didik,  lingkungan  social,  serta  lingkungan  kebudayaan.
4.   Bahasa  supaya  diperhatikan,  seperti  ucapan,  tempo,  dan  tekanannya.
5.   Sikap  dan cara  berdiri  guru  sebagaipenceramah  harus  harus  menimbulkan  perasaan  simpatik (Ramayulis, 2005:236).
3).  Langkah-langkah  pelaksanaan  metode  ceramah
  Adapun  langkah-langkah  pelaksanaan  metode  ceramah  adalah:
a.     Tahap  Persiapan
Dalam  tahap  persiapan  seorang  guru  hendaknya  menyusun  suatu  kerangka  yang  hendak  diceramahkan  kepada  siswanya  agar  tujuan  yang  ingin  di  capai  dapat  dengan  mudah  dimengerti  oleh  peserta  didik.  Selain  itu  guru  juga  harus  membuat  pokok-pokok  persoalan  yang  akan  dibicarakan  dimuka  kelas.
b.   Tahap  penyajian
Dalam  tahap  penyajian  guru  menyampaikan  bahan-bahan  atau  pokok-pokok  pelajaran  yang  telah  disiapkan  pada  peserta  didik.
c.    Tahap  asosiasi  (komparasi)
Dalam  tahap  asosiasi  guru  memberi  kesempatan  pada  peserta  didik  untuk  menghubungkan  dan  membandingkan  bahan  ceramah  yang  telah  diterimanya  bilamana  ada  suatu  pokok  pelajaran  yang  tidak  dimengerti.


d.   Tahap  generalisasi  atau  kesimpulan
Pada  tahap  ini  kelas  menyimpulkan  hasil  ceramah,  umumnya  siswa  mencatat  bahan  yang  telah  diceramahkan.
e.      Tahap  aplikasi/evaluasikan 
Tahap  terakhir  ini,  diadakan  penilaian terhadap  pemahaman  siswa  mengenai  bahan  yang  telah  diberikan guru.  Evaluasi  bisa dalam  bentuk  lisan,  tulisan,  tugas,  dan  lain-lain (Ramayulis, 2005:237).
c.       Metode  Diskusi
Diskusi  adalah  suatu  percakapan  ilmiah  oleh  beberapa  yang  tergabung  dalam  satu  kelompok  untuk  saling  bertukar  pendapat  tentang  sesuatu  masalah  atau  bersama-samamencari  pemecahan  mendapatkan  jawaban  dan  kebenaran  atas  suatu  masalah.
Metode  diskusi  adalah suatu  cara  penyajian  bahan  pelajaran  dimana  guru  memberi  kesempatan  pada  siswa  (kelompok-kelompok  siswa)  untuk  mengadakan perbincangan  ilmiah  guna  mengumpulkan  pendapat,  membuat  kesimpulan  atau  penyusun  berbagai  alternative  pemecahan  atas  sesuatu  masalah.
Forum  diskusi  dapat  diikuti  oleh  semua  siswa  di  dalam  kelas  dapat  pula  dibentuk  kelompok-kelompok  yang  lebih  kecil.  Yang  perlu  mendapatkan  perhatian  adalah  hendaknya  para  siswa  berpartisipasi  secara  aktif  di  dalam  setiap  forum  diskusi.  Semakin  banyak  siswa  terlibat  dan  menyumbangkan  pikirannya,  semakin  banyak  pula  yang  dapat  mereka  pelajari. Dalam  metode diskusi,  peranan  guru  bila  terlalu  banyak  campur  tangan  maka  siswa tidak  akan  dapat  belajar  banyak.
1).  Macam-macam  bentuk  metode  diskusi
a). The  Social  Problema  Meeting
b). The  Open-ended  Meeting
c). The  Educational-diagnosis  Meeting (Suryo Subroto, 1997:179-180).
Dilihat  dari  pesertanya  diskusi  dibedakan  menjadi:
a). Whole-Group,  suatu  diskusi  dimana  anggota  kelompok  yang  melaksanakan  tidak  lebih  dari  15  Orang.
b). Buzz-Group,  suatu  kelompok  besar  dibagi  menjadi  2  sampai  8  kelompok  yang  lebih  kecil.
c). Panel,  dimana  suatu  kelompok  kecil  (antara  3 sampai  6  Orang)  mendiskusikan  suatu  subyek  tertentu.
d). Symposium,  teknik  menyerupai  panel.  Hanya  sifatnya  lebih  formal.
e). Caologium,  yaitu  cara  berdiskusi  yang  dilakukan  oleh  satu  atau  beberapa  orang  sumber  yang  berpendapat  dan  menjawab  pertanyaan-pertanyaan,  tapi  tidak  dalam  bentuk  pidato
f).Informal-Debate,  yaitu  diskusi  yang  dilaksanakan  dengan  membagi  kelompok  menjadi  dua  tim  yang  sama  kuat jumlahnya  agar  seimbang.
g). Fish Bowl,  dalam  diskusi  ini  terdiri  dari  seorang  moderator  dan  satu  atau  tiga  orang  sumber  pendapat (Roestiyah, 2008:9-14).
2). langkah-langkah  penggunaan  metode  diskusi
                     Langkah-langkah  pelaksanaan  metode  diskusi  diantaranya  adalah: 
a).  Guru  mengemukakan  masalah  yang hendak  didiskusikan dan memberikan  pengarahan  mengenai  cara-carapemecahannya.
b). Dengan  pimpinan  guru,  para  peserta  didik  membentuk  kelompok  diskusi,  memilih  pimpinan  diskusi  (ketua,  sekretaris/pencata,  pelopor  dan  sebagainya),  mengatur  tempat  duduk,  dan  sebagainya.
c). Para  peserta  didik  berdiskusi  dalam  kelompoknya  masing-masing,  sedangkan guru  berkeliling  dari  kelompok  satu  ke kelompok  yang  lain  menjaga  ketertiban  serta  memberikan  dorongan  pada  peserta  diskusi agar  diskusi  berjalan  lancer.
d). Kemudian tiap  kelompok  diskusi  melaporkan  hasil  diskusinya,  hasil diskusi  tiap  kelompok  ditanggapi  oleh  semua  pesrta  didik  dan  guru  memberi  ulasan  atau  penjelasan  terhadap  laporan-laporan  tersebut.
e). Peserta  didik  mencatat  hasil  diskusi,  dan guru  mengumpulkan  hasil  diskusi  dari  masing-masing  kelompok.
f). Langkah  terakhir  adalah  diadakan  tindak  lanjut,  yaitu  membacakan  kembali  hasil  diskusi  dan  membuat  penilaian  terhadap  pelaksanaan  diskusi tersebut (Suryo Subroto, 1997:181-182).
3).  Manfaat  metode  diskusi  adalah  sebagai  berikut:
Diskusi  dapat  memberikan  sumbangan yang  berharga  terhadap  belajar  peserta   didik,  antara  lain  adalah:
a). Membantu  murid  untuk  melatih  diri dalam mengambil  keputusan  sendiri.
b). Mereka  tidak  terjebak  dalam  pemikirannya  sendiri  yang  kadang-kadang salah,  penuh  prasangka  dan  sempit.
c). Hasil  belajar  lebih  baik  karena dalam  diskusi  terdapat  banyak  percakapan-percakapan  ilmiah  dan  pendapat  yang  berbeda-beda  dari  peserta  didik.
d). Dapatmemberi  motivasi  terhadap  berpikir  siswa,  dan  meningkatkan  perhatian  siswa  terhadap  apa  yang  mereka  pelajari.
e). Diskusi  dapat  mendekatkan  dan  mengeratkan  hubungan  antara  kegiatan  kelas  dan  derajat  pengertian  dari  pada  anggota  kelas.
f). Diskusi  merupakan  cara  belajar  yang  menyenangkan  dan  merangsang  pengalaman  siswa,  Karena  merupakan  pelepasan  ide-ide,  uneg-uneg  dan  pendalaman  wawasan  mengenai  sesuatu,  sehingga  dapat  mengurangi  ketegangan  batin  dan  mendatangkan  keputusan  dalam  mengembangkan  kebersamaan  kelompok  social.  (Tim  IAIN,1981/1982:123-124).
2.    Prestasi  Belajar
a.                                                    Pengertian  Prestasi  Belajari 
Prestasi  belajar  adalah  sebuah  kalimat  yang  terdiri  dari  dua  kata.  Yakni  “prestasi”  dan  “belajar”  yang  mempunyai  arti  berbeda.  Untuk  memahami  lebih  lanjut  tentang  pengertian  prestasi  belajar,  penulis  menjabarkan  makna  dari  kedua  makna  tersebut.
Dalam  kamus  besar  bahasa  Indonesia  prestasi  adalah  hasil  dari  suatu  kegiatan  yang  telah  dikerjakan,  dicptakan  baik  secara  individual  atau  kelompok (Departemen pendidikan dan kebudayaan, 1999 : 593)
Keberhasilan  siswa  dalam  proses  belajarnnya  dapat  dilihat  dari  prestasi  yang  dicapai  dari  kurun waktu  tertentu,  yang  dalam  hal  ini  dapat  dilihat  dari  nilai  yang  diperoleh  dalam  satu  semester,  dan  dibukukan  dalam  bentuk  buku  laporan  pendidikan  atau  raport.  Nilai  nilai  yang  tertera  dalam  buku  raport  merupakan  penjumlahan  nilai  dari  seluruh  mata  pelajaran  yang  diperoleh  siswa.  Dengan  demikian  besar  kecilnya  nilai  yang  diperoleh  menunjukkan  besar  kecilnya  prestasi  yang  dicapai.
 Sedangkan  Djamarah  dalam  bukunya  prestasi  belajar  dan  kompetensi  guru  (1994 : 20-21),  yang  mengutip  dari  Mas’ud  KhasanAbdu  Qahar,  bahwa  prestasi  adalah  “apa  yang  telah  diciptakan,  hasil  pekerjaan,  hasil  yang  menyenangkan  yang  diperoleh  dengan  jalan  keuletan  kerja”.  Dalam  buku  yang  sama  Nasrun  Harahap  berpendapat  bahwa  prestasi  adalah  penilaian  pendidikan  tentang  pengembangan  dan  kemajuan  siswa  yang  berkenaan  dengan  penguasaan  bahan  pelajaran  yang disajikan  kepada  siswa.
Dari  pengertian  diatas  prestasi  adalah  hasil  dari  suatu  kegiatan  seseorang  atau  kelompok yang  telah  dikerjakan,  diciptakan  dan  menyenangkan  hati  yang  diperoleh  melalui  usaha.
Belajar  adalah  perubahan  diri  manusia  dan  merupakan  aktifitas  yang  sangat  penting.  Serta  terjadi  secara  terus  menerus.  Menurut  Slameto  (1995 : 2)  belajar  adalah  lingkungannya”. interaksi  “suatu  usaha  yang  dilakukan  seseorang  untuk  memperoleh  suatu  perubahan  tingkah  laku  secara  keseluruhan,  sebagai  hasil  pengalaman-pengalaman  sendiri  dalam  dengan  lingkunganya”.
Sedangkan  menurut  WS.  Winkel  Sj  (1996 : 53)  belajar  adalah  “suatu  aktivitas  mental  atau  psikis,  yang  berlangsung  dalam  interaksi  aktif  dengan  lingkungan,  yang  menghasilkan  perubahan-perubahan  dalam  pengetahuan, pemahaman,  keterampilan  dan  nilai  sikap”.  Perubahan  itu  bersifat  secara  relative  konstan  dan  tetap.
Menurut  Sarwono  (2000:45)  mengemukakan  pendapatnya  tentang  belajar,  menurutnya  belajar  adalah  suatu  proses  dimana  suatu  tingkah  lakuditimbulkan  atau  diperbaikimelalui  serentetan  reaksi  atau  situasi  yang  terjadi.
Sebagian  orang  beranggapan  bahwa  belajar  adalah  semata-mata  mengumpulkan  atau  menghafalkan  fakta-faktayang  tersaji  dalam  bentuk  informasi  materi  pelajaran,  disamping  itu  ada  pula  yang  memandang  belajar  sebagai  latihan  belaka.  Seperti  yang  tampak  pada  latihan  membaca  dan  menulis.
Menurut  Djamarah (1994:15-16)  dalam  bukunya  Psikologi  Belajar,  jika  hakikat  belajar  adalah  perubahan  tingkah  laku,  maka  ada  beberapa  perubahan  tertentu  yang  dimasukkan  dalam  ciri-ciri  belajar,  yaitu:
a.    Perubahan  yang  terjadi  secara  sadar
Ini  berarti  individu  yang  belajar  akan  menyadari  terjadinya  perubahan  itu  atau  sekurang-kurangnya  individu  merasakan  telah  terjadi  adanya  suatu  perubahan  dalam  dirinya.  Misalnya  ia  menyadari  bahwa  pengetahuannya  bertambah
b.   Perubahan  dalam  belajar  bersifat  fungsional.
Sebagai  hasil  belajar,  Perubahan  yang  terjadi  dalam  diri  individu  berlangsung  terus  menerus  dan  tidak  statis.  Suatu  perubahan  yang  terjadi  akan  menyebabkan  perubahan  berikutnya  dan  akan  berguna  bagi  kehidupan  ataupun  proses  belajar  berikutnya.
c.    Perubahan  dalam  belajar  bersifat  positif  dan  aktif
Dalam  perbuatan  belajar,  perubahan-perubahan  itu  selalu  bertambah  dan  tertuju  untuk  memperoleh  suatu  yang  lebih  baik  dari  sebelumnya.  Dengan  demikian,  makin  banyak  usaha  belajar  itu  dilakukan,  makin  banyak  dan  makin  baik  perubahan  yang  diperoleh.
d.   perubahan  dalam  belajar  bukan  bersifat  sementara 
Perubahan  yang  bersifat  sementara (temporer)  yang  terjadi  hanya  untuk  beberapa  saat  saja.  Perubahan  yang  terjadi  karena  proses  belajar  bersifat  menetap  atau  permanen.  Ini  berarti  bahwa  tingkah  laku  yang  terjadi  setelah  belajar  akan  bersifat  menetap.
e.    Perubahan  dalam  belajar  bertujuan  atau  terarah 
Ini  berarti  bahwa  perubahan  tingkah  laku itu  terjadi  karena  ada  tujuan  yang  akan  dicapai.  Perubahan  belajar  terarah  pada  perubahan  tingkah  laku  yang  benar-benar  disadari.
f.    Perubahan  mencakup  seluruh  aspek  tingkah  laku
Perubahan  yang  diperoleh  individu  setelah  melalui  suatu  proses  belajar  meliputi  perubahan  keseluruhan  tingkah  lalu.  Jika  seseorang  belajar  meliputi  perubahan  sesuatu,  sebagai  hasilnya  ia  akan  mengalami  perubahan  tingkah  laku  secara  menyeluruh  dalam  sikap  kebiasaan,  keterampilan,  pengetahuan  dan  sebagainya.
Dari  pengertian  diatas  dapat  disimpulkan  bahwa  belajar  merupakan  proses  perubahan-perubahan  tingkah  laku  dengan  serangkaian  kegiatan  seperti  membaca,  mengamati,  mendengar,  meniru  dan  sebagainya.
Dari  definisi-definisi  diatas  dapat  dikatakan  adanya  beberapa  elemen  yang  mencirikan  pengertian  tentang  belajar,  yaitu:
a)   Belajar  merupakan  suatu  perubahan  dalam  tingkah  laku,  dimana  perubahan  itu  dapat  mengarah  kepada  tingkah  laku  yang  lebih  baik.
b)   Belajar  merupakan  suatu  perubahan  yang  terjadi  melalui  latihan  atau  pengalaman.
c)   Untuk  dapat  disebut  belajar  maka  perubahan  itu  harus  relative  mantap  harus  merupakan  akhir  daripada  suatu  periode  waktu  yang  cukup  panjang.
d)  Tingkah  laku  yang  mengalami  perubahan  karenabelajar  menyangkut berbagai  aspek  kepribadian,  baik  fisik  maupun  psikis  seperti  perubahan-perubahan  dalam  pengertian,  pemecahan  suatu  masalah,  keterampilan,  kecakapan,  kebiasaan  ataupun  sikap (Purwanto,2004:84).
e)   Perubahan  tingkah  laku  sebagai  hasil  belajar  itu  terjadi  melalui  usaha-usaha  dengan  mendengar,  membaca,  mengikuti  petunjuk,  mengamati,  memikirkan,  menghayati,  meniru,  melatih  dan  mencoba  sendiri  atau  berarti  dengan  pengalaman  atau  latihan.  Jadi  perubahan  tingkah  laku  akibat  kematangan  atau  pertumbuhan  fisik  itu  bukan  hasil  belajar.
f)    Belajar  itu  dalam  bentuk  praktiknya  dapat  dilakukan  di  sekolah  atau  diluar  sekolah.  Belajar  disekolah  senantiasa  diarahkan  oleh  guru  kepada  perubahan  tingkah  laku  yang  baik  atau  positif,  sedangkan  belajar  diluar  sekolah  yang  dilakukan  sendiri  oleh  individudapat  menghasilkan  perubahan-perubahan  tingkah  lakuyang  positif  atau  negatif (Sabri, 1996:55).
Banyak  sekali  bentuk-bentuk  perubahan  yang  terdapat  dalam  diri  manusiayang  tergantung  pada  belajar,  sehingga  kualitas  peradaban  manusia  juga  berpulang  pada  apa  dan  bagaimana  ia  belajar.  E.L.Thorndike  meramalkan: jika kemampuan belajar umat manusia dikurangi setengahnya saja maka peradaban yang ada sekarang tidak akan berguna bagi generasi mendatang, bahkan mungkin peradaban itu sendiriakan lenyap ditelan zaman.
Maka  dalam  konsep  prestasi  belajar,  dikatakan  oleh  W.S.  Winkel  menjelaskan  bahwa  prestasi  belajar  adalah  hasil  belajar  yang  diraih  oleh  seseorang  selama  dan  sesudah  ia  mengalami  proses  belajar.  Prstasi  belajar  merupakan  hasil  dari  suatu  proses  belajar.  Begitu  pula  menurut  Sudjana (1989:43) mengatakan  bahwa “prestasi belajar adalah kemampuan yang dimilikisiswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya”.
Prestasi  belajar  dapat  bersifat  tetap  dalam  sejarah  kehidupan  bidang  dan  kemampuan masing-masing.  Prestasi  belajar  dapat  memberikan  kekuasaan  pada  orang  yang  bersangkutan,  khususnya  pada  orang  yang  menuntut  ilmu  di  sekolah.
Prestasi  belajar  meliputi  segenap  ranah  kejiwaan  yang  berubah  sebagai  akibat  dari  pengalaman  dan  proses  belajar  siswa  yang  bersangkutan.
Prestasi  belajar  dapat  dinilai  dengan  cara  berikut:
a.      Penilaian  formatif
Penilaian  formatif  adalah  penilaian  tentang  prestasi  siswa  yang  dilakukan  guru  berdasarkan  rencana  pelajaran  yang  telah  dianjurkan  dan  yang  telah  dikerjakan  siswa  yang  bersangkutan.
b.      Penilaian  sumatif
Penilaian  sumatif  adalah  penilaian  yang  digunakan  guru  secara  berkala  untuk  mengetahui  tingkat  prestasi  siswa.(Purwanto, 1989:141)
Dengan  demikian  dari  rumusan-rumusan  tersebut  diatas  dapat  disimpulkan  bahwa  prestasi  belajar  adalah  suatu  hasil  yang  diperoleh  dari  proses usaha  belajar  yang  dilakukan  seseorang  dalam  beberapa  waktu  penguasaan  pengetahuan  dan  keterampilan  yang  dibuktikan  melalui  tes  hasil  belajar  yang  dinyatakan  dalam  nilai  atau  skor.
b.                                                    Faktor-faktor  yang  mempengaruhi  prestasi  belajar
Prestasi  belajar  yang  berupa  indeks  prestasi  adalah  nilai  kredit  rata-rata  yang  merupakan satuan  nilai  yang  menggambarkan  mutu  prestasi  belajar  siswa  selama  satu  semester,  dalam  rangka  menyelesaikan  program  belajar  yang  dibebankan  kepadanya,  selanjutnya  prestasi  belajar  juga  menunjukkan  sejauh  mana  daya  serap  yang  dicapai  siswa  dalam  belajar.
Daya  serap  yang  tinggi  akan  digambarkan  pada  prestasi  belajar  yang  tinggi.  Daya  serap  yang  rendah  akan  digambarkan  dengan  prestasi  belajar  yang  rendah  pula.  Maka  dalam  hal  ini  tersebut  dimana  daya  kemampuan  seorang  siswa  yang  berbeda-beda  dapat  disebabkan  adanya  faktor-faktor  yang  mempengaruhinya.
Tingkat  intelegensi  siswa  memang  salah  satu  faktor  yang  mempengaruhi  prestasi  belajar,  namun  hal  itu  bukanlah  faktor  utama,  ada  faktor-faktor  lain  yang  mendukung  prestasi  belajar  yang  diperoleh  siswa.  Seperti  dinyatakan  oleh  Slameto (1995:130)  bahwa  prestasi  belajar  siswa  tidak  semata-mata  ditentukan  oleh  tingkat  kemampuan  intelektualnya,  tetapi  ada  faktor-faktor  lain,  seperti:  motivasi,  sikap,  kesehatan  fisik  dan  mental,  kepribadian,  ketekunan  dan  lain-lain.”    
Supriyono  (1991 : 130)  berpendapat  bahwa  faktor  yang  mempengaruhi  prestasi  belajar  siswa  dilihat  dari  faktor  dalam  diri  (factor  internal)  dan  factor  dari  luar  diri  (factor  eksternal).  Penjabarannya  sebagai  berikut:
a.    Faktor  Internal,  terdiri  dari:
1). Faktor  Fisiologis  (jasmaniah)  baik  yang  bersifat  bawaan  ataupun  yang   diperoleh,  yang  termasuk  faktor  ini  misalnya  pengelihatan,  struktur  tubuh  dsb.
2). Faktor  psikologis  baik  yang  bersifat  bawaan  maupun  yang  diperoleh,  yang  terdiri  atas:
a).  factor  intelektif,  meliputi:
(1). factor  potensial  yaitu  kecerdasan  dan  bakat.
(2). factor  kecakapan  yang  nyata  prestasi  yang  dimiliki.
b). factor  non  intelektif,  yaitu  unsur-unsur  keoribadian  tertentu  seperti  sikap,  minat,  kebiasaan,  motivasi,  emosi,  kebutuhan  dan  penyesuaian  diri.
3).  Factor  kematangan  fisik  maupun  psikis.
b.   Factor  eksternal  terdiri  dari:
1).  Faktor  social  yang  terdiri  dari:
a).  Lingkungan  keluarga
Lingkungan  keluarga  merupakan  salah  satu  lembaga  yang  menentukan  pembentukan  pribadi  anak,  karena  dalam  keluarga  inilah  anak  menerima  pendidikan  dan  bimbingan  pertama  kali  dari  orang  tua  dan  anggota  keluarga  lainnya.  Didalam  keluarga  inilah  seseorang  masih  dalam  usia  muda  diberikan  dasar-dasar  kepribadian,  karena  pada  usia  ini  anak  lebih  peka  terhadap  pengaruh  yang  dating  dari  luar  dirinya.
b).  Lingkungan  sekolah
Sekolah  merupakan  lembaga  pendidikan  yang  penting  bagi  kelangsungan  pendidikan  anak.  Sebab  tidak  semahal  yang  dapat  diajarkan  di  lingkungan  keluarga  karena  terbatasnya  kemampuan  dan  pengetahuan  yang  dimiliki  oleh  orang  tua.  Sekolah  bertugas  sebagai  pembantu  dalam  memberikan  pendidikan  dan  pengajaran  kepada  anak-anak  mengenai  apa  yang  tidak  didapat  atau  tidak  ada  kesempatan  orang  tua  untuk  memberikan  pendidikan  dan  pengajaran  didalam  keluarga.
c).  Lingkungan  masyarakat.
(1)  Kegiatan  siswa  dalam  masyarakat
(2)  Media  massa  seperti  surat  kabar,  buku-buku,  televise,  radio  dan  lain-lain
(3)  Teman  bergaul
d).  Lingkungan  kelompok.
(1)  Faktor  budaya,  seperti  adat  istiadat,  ilmu  pengetahuan,  teknologi  dan  kesenian.
(2) Faktor  lingkungan  fisik,  seperti  fasilitas  rumah  dan  fasilitas  belajar.
(3)  Faktor  lingkungan  spiritual  dan  keamanan
Sedangkan  menurut  Sabri  (1996 : 59).  Faktor  yang  mempengaruhi  prestasi  belajar  siswa  dilihat dari  factor  internal  dan  eksternal,  yaitu  sebagai  berikut:
1.   Factor  internal  siswa, meliputi:
a.         Factor  sosiologis  terdiri  dari  kondisi  kesehatan  dan  panca  inderanya  terutama  penglihatan  pendengaran
b.         Factor  psikologis  terdiri  dari  minat,  motifasi,  ingatan  dan  kemampuan  dasar  yang  di  miliki  siswa
2.   Factor  eksternal  siswa,  meliputi:
a.    Factor-faktor  lingkungan,
Factor  lingkungan  siswa  ini  dapat  dibagi  menjadi  dua  bagian,  yaitu  factor  lngkungan  alam  atau  non-sosialdan  factor  social.  Yang  termasuk  lingkungan  non-sosial  adalah  keadaan  suhu,  waktu,  tempat,  letak  gedung  sekolah  dan  sebagainya.
b.    Factor-faktor  instrumental
Factor  ini  terdiri  dari  gedung  atau  sarana  fisik  kelas,  sarana  atau  alat  pengajaran,  media  pengajaran,  guru  dan  kurikulum  atau  materi  pelajaran  serta  strategi  belajar  mengajar  yang  digunakan  akan  mempengaruhi  proses  dan  hasil  belajar  siswa (Sabri, 1996:59).
3.      Mata pelajaran  akidah  akhlak.
a.             Pengertian  mata  pelajaran  akidah  akhlak.
Pendidikan  akidah  dan  akhlak  adalah  upaya  sadar  dan  terencana dalam  menyiapkan  peserta  didik  untuk  mengenal,  memahami,  menghayati dan mengimani  Allah  dan  merealisasikannya  dalam  perilaku  akhlak  mulia  dalam  kehidupan sehari-hari  melalui  kegiatan  bimbingan,  pengajaran,  latihan,  penggunaan  pengalaman  dan  pembiasaan.  Dalam  kehidupan  masyarakat yang  majemuk  dalam  bidang  keagamaan,  pendidikan  ini  juga  diarahkan  pada  peneguhan  akidah  di  satu  sisi  dan  peningkatan  toleransi  serta  saling  menghormati  dengan penganut  agama  lain  dalam  rangkah  mewujudkan  kesatuan  dan  persatuan  bangsa.


b.             Fungsi  dan  tujuan  mata  pelajaran  akidah  akhlak 
1.      Fungsi
Mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  madrasah  berfungsi  untuk:
1).  Penanaman  nilai  ajaran  agama  islam
2). Pengembangan  keimanan  dan  ketaqwaan  kepada  Allah  Swt
3). Penyesuaian  mental  peserta  didik terhadap  lingkungan
4). Perbaikan  kesalahan-kesalahan  peserta didik  dalam  keyakinan
5).  Pencegahan  peserta  didik  dari  hal-hal  negative 
6).  Pengajaran  informasi  dan pengetahuan  keimanan
7). Pembekalan  bagi  peserta  didik  untuk  mendalami  akidah  akhlak      pada  dunia  pendidikan yang  lebih  tinggi
2.      Tujuan
Mata  pelajaran  akidah  akhlak  bertujuan  untuk  menumbuhkan  dan  meningkatkan keimanan  pesrta  didik  yang  diwujudkan  dalam  akhlaknya  yang  terpuji,  melalui  pemberian  dan  pemupukan  pengetahuan,  penghayatan  serta  pengalaman  peserta  didik  tentang  akidah  dan  akhlak islam,  sehingga  menjadi  manusia  muslim  yang  terus  berkembang  dan  meningkatkan  kualitas  keimanan  dan  ketaqwaannya  kepada  Allah  Swt.  Serta  berakhlak  mulia  dalam  kehidupan  pribadi,  bermasyarakat,  berbangsa  dan  bernegara,  serta  untuk  dapat  melanjutkan  pada  jenjang  pendidikan  yang  lebih  tinggi.
c.       Ruang  lingkup  mata  pelajaran  akidah  akhlak
Pelajaran  akidah  dan  akhlak  di  madrasah  tsanawiyah berisi  bahan  pelajaran  yang  dapat  mengarahkan  pada  pencapaian  kemampuan  dasar peserta  didik  untuk  dapat  memahami  rukun  iman  secara  ilmiah  serta  pengamalan  dan  pembiasaan  berakhlak  islami,  untuk  dapat  dijadikan  landasan  perilaku  dalam  kehidupan  sehari-hari  serta  sebagai  bekal  untuk  jenjang  pendidikan  berikutnya.  Ruang  lingkup  pelajaran  akidah  dan  akhlak  meliputi:
a.       Aspek  akidah
Aspek  akidah  meliputi:  kebenaran  akidah  islam,  hubungan  akidah  akhlak,  keesaan  Allah  Swt,  meyakini  bahwa  nabi  Muhammad  adalah  Rasul  terakhir,  meyakini  kebenaran  Al-Qur’an,  meyakini  qadla  dan  qodar,  hubungan  usaha  dan  do’a,  hubungan  perilaku  manusia  dengan  terjadinya  bencana  alam.
b.       Aspek  akhlak
Aspek  akhlak  meliputi:  beradab  secara  islam  dalam bergaul  dengan  sesame  manusia,  terbiasa  menghindari  akhlak  tercelayang  dapat  merusak  tatanan  kehidupan  masyarakat.
c.       Aspek  kisah  keteladanan
Aspek  kisah  keteladanan  meliputi:  mengapresiasi  dan  meneladani  sikap  sertaperilaku  para  sahabat  Rasulullah  saw.
d.      Korelasi  Antara  Metode  Ceramah  Dengan  Metode  Diskusi  Terhadap  Prestasi  Belajar  Siswa
Kata  “korelasi”  berasal  dari  bahasa  inggris  correlation.  Dalam  bahasa  Indonesia  sering  diterjemahkan  dengan:  “hubungan”,  atau  “saling  berhubungan”,  “hubungan  timbal  balik” (Anas Sudijono, 1987:179).
Dalam  ilmu  statistic  istilah  “korelasi”  diberi  pengertian  sebagai  hubungan antar  dua  variable  atau  lebih.
Dalam  hal  ini  antara  metode  ceramah  dan  diskusi  apakah  ada  hubungannya  terhadap  prestasi  belajar  siswa  apa  keduanya  sama-sama  digunakan  pada  satu  mata  pelajaran  tertentu.  Sedangkan  diantara  keduanya  mempunyai  perbedaan,  dimana  apabila  metode  ceramah  lebih  menekankan  guru  yang  lebih  aktif  dalam  menyampaikan  materi  pembelajaran,  sedangkan  metode  diskusi  lebih  menekankan  siswa  yang  lebih  aktif  dalam  suatu  proses  pembelajaran.
B.    Kajian  Teoritik
   Masalah  prestasi  belajar  sering  dibicarakan  oleh  guru  dan  orang  tua.  Keberhasilan  belajar  anak  disekolah  akan  menentukan  keberhasilan  anak  selanjutnya.  Kemudian  mengapa  ada  perbedaan  prestasi  belajar  pada  setiap  anak?  Hal  ini  disebabkan  karena  dalam  proses  belajar  ada  faktor-faktor  yang  mempengaruhi  prestasi  belajar  anak.  Salah  satunya  adalah  faktor  dari  cara  atau  metode  yang  digunakan  oleh  guru  dalam  memaparkan  suatu  materi  pembelajaran.
   Dalam  pembelajaran  disekolah  banyak  metode  pembelajaran  yang  digunakan  oleh  guru,  yang  dimanametode  pembelajaran  tersebut  dapat  mempengaruhi  prestasi  belajar  siswa  disekolah.
   Metode  pembelajaran  dapat  mempengaruhi  prestasi  belajar  siswa.  Hal  ini  dikarenakan  dalam  menyampaikan  suatu  materi  pembelajaran  terkadang  siswa  dapat  langsung  memahami  materi  pembelajaran  tersebut  dengan  metode  yang  digunakan  atau  sebaliknya  yaitu  siswa  tidak  dapat  dengan  langsung  memahami  materi  yang  disampaikan  dengan  metode  yang  digunakan  dalam  memeparkan  materi  tersebut.
   Metode  pembelajaran  yang  digunakan  oleh  guru  hendaknya  sesuai  dengan  kondisi  siswa,  agar  materi  pembelajaran  yang  disampaikan  dapat  dengan  mudah  dipahami    dan  dimengerti  oleh  peserta  didik.  Sehingga  prestasi  belajar  siswa  dapat  dikatakan  berhasil.  Oleh  sebab  itu  guru  dalam  menggunakan  metode  pebelajaran  hendaknya  memperhatikan  beberapa  hal  diantaranya  adalah  guru  hendaknya  mengetahui  kondisi  peserta  didik  baik  secara  psikis  ataupun  psikologis  sebelum  menggunakan  metode  pembelajaran  tersebut,  guru  juga  harus  mengetahui  apakah  metode  yang  digunakan  sudah  tepat  untuk  materi  yang  akan  disampaikan,  selain  itu  guru  juga  harus  mengetahui  apakah  metode  pembelajaran  tersebut  dapat  mengena  langsung  atau  tidak  dalam  pemahaman  siswa  terhadap  materi  yang  disampaikan,  dan  guru  juga  harus  mengetahui  cara  mengatasi  masalah-masalah  yang  mungkin  terjadidalam  proses  pembelajaran  tersebut.
   Berdasarkan  uraian  diatas,  maka  metode  pembelajaran  yang  digunakan  oleh  guru  diduga  ada  hubungannya  terhadap  prestasi  belajar  siswa  disekolah.   











 
BAB  III
METODOLOGI  PENELITIAN

A.       Jenis  Penelitian
Jenis  penelitian  dalam  skripsi  ini  menggunakan  pendekatan  kuantitatif,  yang  dimaksud  pendekatan  yang  bersifat  kuantitatif  adalah  penelitian  yang  menghasilkan  prosedur  analisis  yang  menggunakan  prosedur  statistik,  dalam  hal  ini  penulis  mencari  data-data  tentang  “Korelasi  antara  metode  ceramah  dan  metode  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kec.  Beji  Kab.  Pasuruan”
B.        Objek  Penelitian
   Penelitian  ini  dilakukan  di  MTs.  Miftahul  Huda  yang  berlokasi  di  dusun  kluncing  legi  Desa  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan.  Alas an  memilih  lokasi  tersebut  karena  penulis  merupakan  salah  satu  staf  pengajar  di  MI.  Miftahul  Huda  II  yang  satu  lokasi  dengan  MTs.  Miftahul  Huda  yang  secara  otomatis  sudah mengenal  dan  memahami  keadaan sekolah,  struktur  organisasi  sekolah,  guru  dan  siswa  MTs.  Miftahul  Huda  tersebut.  Penelitian  ini  penulis  lakukan  mulai  5  Maret  2012  sampai  selesai.


40
 
 

C.       Penentuan  Populasi  dan  Sampel
1.                                                     Populasi
Yang  dimaksud  populasi  adalah  keseluruhan  subyek  penelitian (Arikunto, 2006 :130).  Dalam  hal  ini  penulis  menyelidik  siswa  di   MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kec.  Beji  Kab.  Pasuruan.  Maka  yang  diangkat  sebagai  populasi  adalah  semua  siswa  yang  terdaftar  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  pada  tahun  pelajaran  2011/2012  yang  jumlahnya  ada  siswa.
TABEL 3.1
Jumlah  Keseluruhan  Siswa  MTs.  Miftahul  Huda
No
Kelas
Jumlah
Jumlah
Laki-laki
Perempuan
1
VII
21
16
37
2
VIII
17
18
35
3
IX
26
30
56


64
64
128




2.     Sampel
Sampel  adalah  sebagaian  dari  populasi  yang  digunakan  untuk  mewakili  keadaan  populasi.
Menurut  sugiono  sampel  adalah:  “bagian  dari  jumlah  dan  karakteristik  yang  dimiliki  populasi” (Sugiono, 2007;62).
Mengingat  karena  terbatasnya  biaya,  tenaga  dan  tersedianya  waktu  bagi  penulis,  maka  penelitian  ini  menggunakan  sampel  yang  diharapkan  dapat  mewakili  populasi  tersebut.  Penulis  mengambil  sampel  secara  purposive  sampling,  yaitu  mengambil  berdasarkan  cirri-ciri  khusus  yang  telah  ditentukan.
Untuk  jumlah  sampel  penulis  berpedoman  pada  pendapat  suharsimi  arikunto  yang  menyatakan : “Apabila  subyeknya  kurang  dari  100,  lebih  baik  diambil  semua  sehingga  penelitiannya  merupakan  penelitian  populasi,  selanjutnya  jika  subyeknya  besar  maka  dapat  diambil  10 – 15%  atau  20 – 25%.
Dengan  demikian  penulis  mengambil  sampel  25%  dari  ppopulasi  128  siswa  dan  mendapatkan  sampel  sebanyak  32  anak.    
D.      Variable  penelitian   
Variable  penelitian  pada  dasarnya  adalah  segala  sesuatu  yang  berbentuk  apa  saja  yang  ditetepkan  oleh  peneliti  untuk  dipelajari  sehingga  diperoleh  informasi  tentang  hal  tersebut.  Kemudian  ditarik  kesimpulannya.  Dara  pendapat  diatas  dapat  disimpulkan  bahwa  variable  penelitian  adalah  suatu  atribut  atau  sifat,  atau  nilai  dari  orang,  objek  atau  kegiatan  yang  mempunyai  variasi  tertentu  yang  ditetapkan  oleh  peneliti  untuk  dipelajari  dan  ditarik  kesimpulannya  (Sugiono.2007: 2-3).
Dalam  penelitian  ini  penulis  menggunakan  dua  variable,  yaitu:
a.                                                                    Variable  Bebas  (Independen  Variabel)
Variabel  bebas  merupakan  variable  yang  mempengaruhi  atau  yang  menjadi  sebab perubahannya  variable  dependen  (variable  terikat).  Dalam  penelitian  ini  yang  menjadi  variable  independen  adalah  “Metode  ceramah  dengan  metode  diskusi”.
b.    Variable  Terikat  (Dependen  Variabel)
Variable  terikat  merupakan  variable  yang  dipengaruhi  atau  menjadi  akibat,  karena  adanya  variable  bebas.  Dalam  penelitian  ini  yang  menjadi  dependen  variable  adalah  “Prestasi  belajar  siswa”.

E.       Teknik  Pengumpulan  Data
Untuk  memperoleh  data-data  yang  diperlukan  dalam  penelitian  ini,  penulis  menggunakan  metode-metode  diantaranya  adalah:
a.                            Metode  Observasi
Observasi  adalah  studi  yang  disengaja  dan  sistematis  tentang  fenomena  social  dan  gejala-gejala  dengan  jalan  pengamatan  dan  pencatatan.  Tujuan  observasi  atau  pengamatan  adalah  mengerti  ciri  dan  luasnya  signifikansi  dan  interaksi  elemen-elementingkah  laku  manusia  pada  fenomena  social  yang  serba  kompleks  dalam  pola-pola  cultural  tertentu.
Metode  ini  penulis  lakukan  dengan  mengunjungi  MTs. Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan  yang  diteliti.  Untuk  mengamati  siswa-siswa    guru,  dan  sarana  prasarana  pendukungdalam  kegiatan  belajar  mengajar  khususnya  mata  pelajaran  akidah  akhlak.
b.                            Metode  Angket  Atau  Kuisioner
Kuisioner  adalah  sejumlah  pertanyaan  tertulis  yang  digunakan  untuk  memperoleh  informasi  dari  responden  dalam  arti  laporan  tentang  pribadiny,  atau  hal-hal  yang  ia  ketahui (Arikunto, 2006: 151).
Metode  ini  penulis  gunakan  untuk  pengumpulan  data  berbentuk  pertanyaan  secara  tertulis  kepada  responden  (siwa-siswi  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep).
c.                            Metode  interview
Interview  sering  juga  disebut  dengan  wawancara  atau  kuisioner  lisan,  merupakan  sebuah  dialog  yang  dilakukan  oleh  pewawancara  (interviewer)  untuk  memperoleh  informasi  dari  pewawancara  (Arikunto,  2006 :155).
Metode  ini  penulis  lakukan  untuk  pengumpulan  data  berbentuk  pengajuan  pertanyaan  secara  lisan  yang  di  tujukan  pada  kepala  sekolah,  guru  akidah  akhlak  dan  siswa-siswi  MTs  Miftahul  Huda  Kenep.


d.                           Metode  dokumentasi
Metode  ini  penulis  gunakan  untuk  memperoleh  bahan-bahan yang  tertulis  pada  objek  penelitian,  seperti  data  personalia  kepala  sekolah,  rapot  siswa  dan  lain  sebagainya.

F.       Teknik  Analisa  Data
Untuk  menganalisa  data  dalam  penelitian  ini,  penulis  menggunakan  teknik  analisa  korelasional,  yaitu  salah  satu  teknik  analisis  statiatik  mengenai  hubungan  antar  dua  variable  atau  lebih.  Teknik  analisa  ini  bertujuan  untuk  mencari  bukti,  menjawab  pertanyaan  serta  memperoleh  kejelasan  dan  kepastian  apakah  hubungan  antar  variabel  tersebut  mempunyai  hubungan  yang  berarti(signifikan),  ataukah  tidak  berarti.
Rumus  yang  digunakan  adalah  korelasi  product-moment,  rumus  ini  di  gunakan  untuk  mencari  korelasi  berbentuk  gejala  atau  data  yang bersifat  kontinu,  untuk  meneliti  sampel  yang  mempunyai  sifat  homogen  atau  yang  mendekatinya.
Dengan  rumus  sebagai  berikut:
r = ∑XY – (∑X)(∑Y)
                        N
                     √(∑X – (∑X)) (∑Y – (∑Y))
                                    N                  N



Keterangan:
r =  korelasi  yang dimiliki
X =  Nilai  atau  skor  dari  variabel X
Y=  Nilai  atau  skor  yang  dimiliki  variabel  Y
N= Jumlah  subyek (Faisol machsun, 2008:17).

















 
BAB  IV
PENYAJIAN  DAN  ANALISA  DATA
A.      Gambaran  umum  objek  penelitian
1.                                                    Diskripsi  lokasi  penelitian
Madrasah  Tsanawiyah  Miftahul  Huda  merupakan  salah  satu  sekolah  yang  sejajar  dengan  sekolah  menengah  pertama  (SMP)  yang  berada  di  wilayah  kecamatan  beji  tempatnya  di  dusun    Kluncing  Legi  Desa  Kenep  Beji  Kabupaten  Pasuruan.
Dengan  lokasi  yang  berada  dekat  dengan  pemukiman  penduduk,  hal  tersebut  menjadi  salah  satu  pilihan  yang  dipercaya  masyarakat  sehingga  putra  putrinya  dapat  memperoleh  pendidikan  yang  sejajar  dengan  sekolah  menengah  pertama  tanpa  harus  keluar  dari  desa  Kenep  Beji (Sumber data: Observasi).
2.    Struktur  Organisasi  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
Gambar  4.1  Struktur  Organisasi
 






47
 
Dokumentasi MTs. Miftahul Huda Kenep Beji
 
         
a.    Kepala  Sekolah
Merupakan  supervisior  dalam  sekolah  yang  berperan  sebagai  seorang  leader  (Pimpinan)  yang  memiliki  tugas  mengorganisasi,  merencanakan  dan  mengevaluasi  serta  mengadakan  inovasi-inovasi  dalam  pendidikan.  Disamping  itu  beliau  bertanggung  jawab  penuh  terhadap  kelancaran  pelaksanaan  proses  belajar  mengajar   secara  keseluruhan.
b.    Wakil  Kepala  Sekolah
Berdasarkan  struktur  diatas  wakil  kepala  sekolah  berfungsi  sebagai  perwakilan  kepala  sekolah  untuk  membantu  mengadakan  perencanaan,  pelaksanaan  dan  pengawasan  terhadap  kegiatan  belajar  maupun  program-program  dalam  sekolah  diantaranya  berhubungan  dengan  kesiswaan,  kurikulum,  sarana  dan  prasarana  juga  berhubungan  dengan  masyarakat.
c.    Wali  Kelas
Adalah  guru  yang  mempunyai  peranan  utama  dalam  mengendalikan  kelas.  Wali  kelas  berfungsi  mengkoordinasi  agar  kelas  tetap  nyaman  dan  aman.  Wali  kelas  lebih  cenderung  dengan  tugas-tugas  membuat  dan  menjalankan  program-program  yang  menyangkut  kegiatan  siswa  secara  keseluruhan  meliputi  program  tahunan,  program  semester  dan  sebagainya.


d.   Guru
Yaitu  seorang  pendidik  yang  berperan  aktif  dalam  kegiatan  pembelajaran  yang  berfungsi  membantu  kelas  dalam  merencanakan  dan  menjalankan  program-program  yang  disusun  serta  membantu  mengevaluasi  tentang  pembelajaran  siswa.
e.    TU  (Tata  Usaha)
Merupakan  tenaga  yang  berperan  dalam  pengelolaan  dan  penata  keadministrasian  sekolah  yang  bertugas  mengadakan  surat  menyurat,  kearsipan  dan  hal-hal  yang  berhubungan  dengan  menejemen  keadministrasian  sekolah.
f.     Peserta  Didik  (Siswa)
Merupakan  sasaran  guru  dalam  melaksanakan  dan  memberikan  proses  pembelajaran  dengan  tujuan  mendidik  agar  siswa  dapat  melalui  proses  perubahan  dan  perkembangan  secara  wajar  dan  optimal  baik  dari  segi  sikap,  tingkah  laku  maupun  cara  berfikir  dengan  segenap  disiplin  ilmu  yang  diperoleh,  siswa  cenderung  bertugas  membantu  proses  belajar  mengajar  dan  menaati  peraturan-peraturan  sekolah  yang  telah  ditetapkan.
g.    Komite  sekolah
Yaitu  suatu  organisasi  yang  turut  serta  dalam  penyelenggaraan  pendidikan  sebagai  wadah  kerjasama  antara  pihak  sekolah  dan  masyarakat  untuk  mewujudkan  keberhasilan  sekolah,  komite  disini  bertugas  sebagai  perantara  hubungan  antara  sekolah  dan  orang  tua  siswa  serta  masyarakat  sekitar.

3.                                                    Visi  dan  Misi  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
a.    Visi
Terwujudnya  anak-anak  bangsa  yang  berkualitas  dan  berakhlakul  karimah. 
Indikator-indikator  adalah:
·            Kwalitas  dalam  keimanan  dan  ketakwaan  terhadap  Allah  SWT
·            Kwalitas  dalam  bidang  ilmu  pengetahuan  teknologi
·            Kwalitas  dalam  pengelolaan  dan  pelayana  pendidikan
·           Menghasilkan  lulusan  yang  berakhlak  mulia  dalam  hubungannya  dengan  Allah  Swt  dan  sesame  manusia
b.    Misi
·           Menumbuhkan  sikap  dan  amaliah  keagamaan  islam
·           Menyediakan  tenaga  pendidikdan  kependidikan  yang  professional
·           Mengoptimalkan  pembelajaran  intrakulikuler  dan  ekstrakulikuler  di  sekolah
·           Membentuk  anak  didik  yang  mandiri  dan  terampil  dalam  mengamalkan  ilmu  agama  dan  umum
·           Menciptakan  menejemen  pelayanan  bermutu
Dokumentasi MTs. Miftahul Huda Kenep Beji.
4.                                                    Keadaan gedung  dan  ruang  (Lokal)
Ruang  atau  local  yang  ada  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  Kab.  Pasuruan  adalah  sebagai  berikut:
a.                                                                               Ruang  kelas  ada  4  lokal
b.                                                                               Ruang  kantor  kepala  sekolah  dan  guru  ada  1  lokal
c.                                                                               Ruang  perpustakaan  1  lokal
d.                                                                              Ruang  UKS  1  lokal
e.                                                                               Ruang  kantin  dan  koperasi  ada  1  lokal
f.                                                                                Kamar  mandi  dan  WC  guru  1  lokal
g.                                                                               WC  siswa  1  lokal
h.                                                                               Gudang  1  lokal
Gedung  MTs.  Miftahul  Huda  berbatasan  dengan:
·                                                                                                         Sebelah  Timur      : Pemukiman  Warga
·                                                                                                         Sebelah  Barat       : Masjid  Dusun  Kluncing  Legi
·                                                                                                         Sebelah  Selatan    : Jalan  Desa
·                                                                                                         Sebelah  Utara       : Gang  Desa
Untuk  lebih  jelasnya  penulis  gambarkan  denah  Madrasah  Tsanawiyah  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  sebagai  berikut:





Denah  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep – Beji
IV
7
2
2
1
2
2
8
8



3

6
4

5
III

Keterangan :
I                : Pemukiman  Penduduk
II              : Masjid  Dusun  Kluncing  Legi
III             : Jalan  Desa
IV             : Gang  Desa
1                              : Kantor  Kepala  Sekolah  dan  Guru
2                              : Ruang  Kelas
3                              : Ruang  Perpustakaan
4                              : Ruang  UKS
5                              : Kantin / Koperasi  Sekolah
6                              : Gudang
7                              : Kamar  mandi  dan  WC  guru
8                              : WC  siswa



5.                                                    Keadaan  Guru  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
Sebagai  tanaga  pendidik,  peranan  guru  sangat  penting  dalam  menentukan  keberhasilan  dan  tidaknya  kegiatan  belajar  mengajar.  Oleh  karena  itu  seorang  guru  harus  selalu  berusaha  meningkatkan  kualitas  profesionalisme,  hal  ini  dilakukan  guru  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  yang  memberikan  pengajaran  dan  pendidikan  sesuai  dengan  keahliannya.  Adapun  data  guru  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  dapat  dilihat  melalui  table  dibawah  ini.   
Tabel  4.1
Data  Tenaga  Pengajar  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
No
Nama
Jabatan
Program Diklat
1
Musta'in S.Ag
Kepala Sekolah
PKS
2
H.M Sukadi S.Pd
Bimkos (BK)
PKS
3
Syamsul Huda S.Ag
Guru
Akidah Akhlak
4
Syaiful Anhar S.Pd
Guru
Fisika
5
Ach. Zamroni S.Pd
Guru
Orkes
6
Abdul RoKhim S.Pd
Guru
Sejarah
7
M. Fauzan S.Pdi
Guru
B. Arab
8
Siti Masruro S.Pd
Guru
Senbud & Geografi
9
Maisyaroh S.Pd
Guru
Biologi
10
Lutfiah A.Ma.Pd
Guru
B. Daerah
11
Shon Haji S.Ag
Guru
Qurdits
12
M. Sofyan S.Pd
Guru
Fiqih
13
M. Nuriyadi S.Pd
Guru/Walas VIII
B. Indonesia
14
Afifah S.Pd
Guru
B. Inggris
15
Ahmidatul Gufron S.Pdi
Guru/Walas IX A
BTQ
16
Suyitno SE
Guru
Ekonomi
17
Muhammad Yani S.Pd
Guru/Walaas IX B
Matematika
18
Harikul Adad S.Pdi
Guru
SKI
19
Suparno S.Pd
Guru
PKn
20
Churaitul Chasanah S.Pdi
Guru/Walas VII
Aswajah
21
Ubaidillah
Guru
TIK
                                                        Sumber data:  Dokumen Sekolah 2011/2012
6.                                                    Keadaan  siswa  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
MTs  Miftahul  Huda  adalah  salah  satu  madrasah  setingkat  dengan    sekolah  menengah  pertama  yang  bertujuan  meningkatkan  ilmu  pengetahuan  dan  ketakwaan  terhadap  tuhan  yang  maha  esa  untuk  merealsasikan  terwujudnya  siswa  yang  berintelektual  tinggi  dalam  bidang  teknologi  yang  memiliki  budi  pekerti  serta  ketakwaan  yang  baik  sehingga  dapat  diarahkan  menjadi  manusia  dalam  masyarakat  sebenarnya.
Dari  keadaan  siswa,  baik  dari  bertambahnya  yang  diberikan  di  MTs  Miftahul  Huda  dapat  digambarkan  bahwa  MTs  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  merupakan  madrasah  yang  mendapatkan  kepercayaan  dan  dukungan  yang besar  dari  masyarakat  sekitar,  hal  ini  dapat  dilihat  dari  asal  usul  siswa  yang  tersebar  di  beberapa  kelurahan,  bukan  hanya  dari  kelurahan  Kenep  Beji  tapi  juga  banyak  siswa  yang  berasal  dari  luar  kelurahan  Kenep  Beji  seperti  kelurahan  Banjar  Kejen,  Kelurahan  Kolursari,  Kelurahan  Oro-oro  Ombo  Kulon  dan  Kelurahan  Beran. (Sumber Data: Observasi).
Sedangkan  jumlah  siswa  MTs  Miftahul  Huda  pada  tahun  pelajaran  2011/2012  seluruhnya  berjumlah  128  siswa.  Dengan  perincian  sebagai  berikut.



Tabel 4.2
Keadaan  Siswa / Siswi  MTs  Miftahul  Huda  Kenep  Beji
No
Kelas
Jumlah
Jumlah
Laki-laki
Perempuan
1
VII
21
16
37
2
VIII
17
18
35
3
IX
26
30
56


64
64
128

Waktu / jam  pelajaran  siswa / siswi  di  MTs  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  adalah  sebagai  berikut:
Jam  Pertama                             : 07.00 – 07.40
Jam  Kedua                                : 07.40 – 08.20
Jam  Ketiga                                : 08.20 – 09.00
Jam  Keempat                            : 09.00 – 09.40
Istirahat                                     : 09.40 – 10.00
Jam  Kelima                               : 10.00 – 10.40
Jam  Keenam                             : 10.40 – 11.20
Jam  Ketujuh                             : 11.20 – 12.00
Sedangkan  Mata  Pelajaran  yang  diajarkan  di  MTs  Miftahul  Huda  Kenep  Beji,  semua  ada  17  bidang  studi.  Yang  diajarkan  salah  satunya  adalah  Mata  Pelajaran  Akidah  Akhlak.  Adapun  jam  pelajaran  akidah  akhlak  dalam  satu  minggu  alokasi  waktunya  2  x  40  menit  dan  pelaksanaan  pembelajaran  akidah  akhlak  dilaksanakan  hari  rabu.
Adapun  hal  yang  perlu  diperhatikan  dalam  proses  belajar  mengajar  adalah  metode  mengajar  atau  cara  menyampaikan  materi  pelajaran  kepada  siswa.  Disini  peneliti  memaparka  dua  metode,  yaitu  metode  ceramah  dan  metode  diskusi.

B.       Penyjian  Data
Seperti  yang  telah  dikemukakan  pada  bab  sebelumnya,  salah  satu  teknik  pengumpulan  data  yang  digunakan  dalam  penilaian  ini  adalah  dengan  menggunakan  angket  yang  disebarkan  pada  siswa.
Setelah  diperoleh  data  derdasarkan  hasil  angket  tersebut  kemudian  dideskripsikan  dengan  membuat  tabulasi  yang  merupakan  proses  pengubahan  data  dari  interment  pengumuman  data (angket) menjadi  tabel-tabel  angka.
Tabel 4.3
Daftar nilai siswa mata pelajaran akidah akhlak dengan metode ceramah dan diskusi

No
Nama  Responden
Nilai Metode Pembelajaran
X2
Y2
XY


Ceramah (X)
Diskusi (Y)



1
Nikmatul Ismia
7
7
49
49
49
2
Khusnul Khotimah
8
7
64
49
56
3
Dewi Aminah
8
7
64
49
56
4
Luluk Hidayati
6
7
36
49
42
5
Siti Idana Wati
7
7
49
49
49
6
Devi Wulandari
7
7
49
49
49
7
Choiriyah
6
7
36
49
42
8
M. Faisol
7
7
49
49
49
9
M. Ali Ridho
8
7
64
49
56
10
M. Suyudi
8
7
64
49
56
11
M. Yasak
6
7
36
49
42
12
Khoirul Anwar
6
7
36
49
42
13
M. Busroh
7
6
49
36
42
14
Hamdan
7
6
49
36
42
15
Sti Diana Dewi
8
6
64
36
48
16
Maya Sari
7
6
49
36
42
17
M. Yakub
7
8
49
64
56
18
Sofi
7
8
49
64
56
19
M. Mufit
8
8
64
64
64
20
Joko Tole
7
8
49
64
56
21
M. Bagus Muhajir
8
8
64
64
64
22
Astutik
7
7
49
49
49
23
Choirun Nisak
8
7
64
49
56
24
Silvi Marta Indriani
7
7
49
49
49
25
Jumrotin
7
6
49
36
42
26
Mustaghfiril Asror
8
7
64
49
56
27
M. Jufri
7
7
49
49
49
28
Aminatus Zuhria
8
7
64
49
56
29
Mamlu'atur Rosyidah
8
7
64
49
56
30
Rojihan
7
6
49
36
42
31
Nur Laila
7
6
49
36
42
32
Chusnul Chotimah
7
6
49
36
42
N = 32
S X = 231
S Y = 221
∑X2 = 1569
∑Y2 = 1539
∑XY = 1597


Selanjutnya  setelah  diperoleh  hasil diatas,  lalu  dicari korelasinya  dengan  rumus  korelasi  product  moment  dengan  rumusan  angka  kasar  sebagai  berikut:

r = ∑XY – (∑X)(∑Y)
                        N
                     √(∑X – (∑X)2) (∑Y – (∑Y)2)
                                     N                  N

                    = 1597 – 231 x 221
                       32
√(1569 – (231)2( 1539 – ( 221 )2)
                 32                       32

= 1597 – 1595,3
 (1569 – 1667,5 ) ( 1539 – 1526,2)
= 1,7
   √ -98,5 x 12,8
= 1,7               
√ -1260,8
= 1,7                      = 0,047887323 dibulatkan 0,04788
   -35,50
Kemudian setelah diperoleh r = 0,04788. Lalu dikonsultasikan dengan tabel nilai “r” product moment dengan taraf signifikansi 5% = 0,349 dan 1% = 0,449. Ternyata diperoleh “r” hitung lebih kecil dari pada “r” pada tabel yaitu: 0,349 > 0,04788 < 0,449






C.      Pengajuan  Hipotesis
Hipotesis  Kerja (Ha) :  Ada  hubungan  antara  metode  ceramah dan diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan.
Hipotesis  Nihil (Ho) :  Tidak  ada  hubungan antara  metode  ceramah dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan.
D.      Pembahasan  Hasil  Penelitian
Dari  hasil  penelitian  diatas,  data-data  yang  penulis  peroleh  adalah  melalui  dokumentasi  sekolah  yaitu  nilai  ulangan  harian  dan  angket  yang  telah  disebarkan  kepada  siswa  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  yang  berjumlah  32  siswa  yang  dijadikan  sampel. 
Setelah  data-data  di  identifikasi  dan  di  analisis  ternyata  bahwa  pembelajaran  siswa  dengan  metode  ceramah  dan  diskusi,  dapat  kita  lihat  dari  hasil  uji  statistic  dengan  rumus  “r”  pada  taraf  signifikansi  5% (0,349)  dan  taraf  signifikansi  1% (0,449).  Ternyata  setelah  diketahui  hasilnya  dan  dikonsultasikan  dengan  tabel  nilai  “ r “   product  moment  mendapatkan  hasil  hitung  r  =  0,04788  lebih  kecil  dari  “ r “  pada  tabel  (5% = 0,349  dan  1% = 449).  Hal  ini  berarti    bahwa  Hipotesa  Kerja (Ha)  yang  berbunyi “Ada  hubungan  antara  metode  ceramah dan diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”  ditolak.  Sedangkan  Hipotesa  Nihil (Ho)  yang  berbunyi  “Tidak  ada  hubungan antara  metode  ceramah dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan”  diterima.
Dari  hasil  pemaparan  diatas  dapat  kita  ambil  suatu  pengertian  bahwa  tidak  ada  hubungan  atau  korelasi  antara  metode  ceramah  dengan  metode  diskusi  yang  digunakan  oleh  siswa  dalam  proses  pembelajaran.

  
















 
BAB V
PENUTUP
A.      Kesimpulan
Dari  keseluruhan  proses  penelitian  yang  penulis  lakukan  mengenai  korelasi  antara  metode  ceramah  dan  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akidah  akhlak  di  Madrasah  Tsanawiyah  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan,  dapat  diambil  kesimpulan  sebagai  berikut:
1.      Metode  ceramah  adalah  suatu  teknik  penyajian  materi  pelajaran  yang  digunakan  oleh  guru  di  kelas  secara  lisan,  dan  peserta didik hanya  mendengarkan  apa  yang  disampaikan  oleh  guru.  Sedangkan  yang  dimaksud  metode  diskusi  adalah  suatu  cara  pembelajaran  yang  digunakan  oleh  guru  yang  dimana  dalam  penyajiannya  terdapat  suatu  kelompok  siswa  yang  diarahkan  untuk  memecahkan  suatu  masalah  yang  menimbulkan  berbagai  pendapat  yang  akhirnya  diperoleh  suatu  kesimpulan.
2.      Prestasi  belajar  siswa  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Beji  termasuk  dalam  kualifikasi  cukup  dan sedang,  berada  berada  pada  jenjang  skor  6 – 8.
3.     
61
 
Berdasarkan  hasil  perhitungan  diperoleh  “ r “  sebesar  0,04788  dengan  N  sebesar  32  diperoleh  r  pada  tabel  dengan  taraf  signifikansi  5%  sebesar  0,349  dan  taraf  signifikansi  1%  sebesar  0,449.  Maka  dapat  diketahui  bahwa  r  hitung  lebih  kecil  dari  r  tabel,  yaitu:
0,349 > 0,04788 < 0,449
Karena  r  hitung  lebih  kecil  dari  r  tabel  maka  hipotesa  kerja (Ha)  yang  diajukan  ditolak  dan  hipotesa  nihil (Ho)  diterima,  ini  berarti  tidak  ada  hubungan / korelasi  antara  metode  ceramah  dan  metode  diskusi  terhadap  prestasi  belajar  siswa  mata  pelajaran  akkidah  akhlak  di  MTs.  Miftahul  Huda  Kenep  Kecamatan  Beji  Kabupaten  Pasuruan.
B.       Saran
Setiap  orang  tua  mengharapkan  anaknya  memperoleh  prestasi  belajar  yang  baik,  namun  kadang-kadang  orang  tua  tidak  memperhatikan  faktor-faktor  yang  menunjang  keberhasilan  tersebut,  dengan  tidak  bermaksud  menggurui,  penulis  mencoba  memberikan  saran  yang  mudah-mudahan  bersifat  membangun.  Yang  didasarkan  pada  hasil  penelitian  ini,  yaitu:
1.      Dalam  proses  pembelajaran  hendaknya  menggunakan  metode  pembelajaran  yang  sesuai  dengan  kondisi  siswa,  agar  hasil  prestasi  belajar  dapat  berhasil  dengan  baik.
2.      Untuk  menunjang  keberhasilan  prestasi  siswa  selain  dengan  pemilihan  metode  belajar  hendaknya  ditunjang  pula  dengan  sarana  dan  prasarana  yang  memadahi.
3.      Antara  orang  tua  dan  pihak  sekolah  bekerja  sama  dalam  memotivasi  dan  mengarahkan  siswa  dalam  proses  pembelajarannya.  Untuk  itu  pihak  sekolah  diharapkan  lebih  intensif  lagi  mengadakan  pertemuan  dengan  wali  murid  agar  mereka  lebih  memperhatikan  pendidikan  anaknya.  Salah  satunya  dengan  memberikan  bimbingan  belajar  yang  cukup  pada  anaknya.  Selain  itu  kepada  pihak  sekolah  diharapkan  untuk  dapat  meningkatkan  mutu  pembelajaran,  baik  dari  segi  penyediaan  fasilitas  belajar,  penyediaan  tenaga  pengajar  yang  berkompetensi  sehingga  dapat  mencapai  tujuan  belajar  yang  diinginkan.      


 











DAFTAR  PUSTAKA
Ahmadi, Abu dan Tri Prasetya, Joko. Strategi Belajar Mengajar, Bandung: CV Pustaka Setia, 1997

Arikunto, Suharsimi. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta: Rineka Cipta, 2002

 Arikunto, Suharsimi. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta: Rineka Cipta, 2006

 Bahri Djamarah, Saiful. Prestasi Belajar Dan Kompetensi Guru, Surabaya: Usaha Nasional, 1994

 DEPDIKNAS. UURI No.20 Th.2003 Tentang SISDIKNAS, Jakarta, 2003

 Hasbullah. Dasar-Dasar Ilmu Pendidikan, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1999

 Machsun, Faisol. Statistik pendidikan 2, 2008

Purwanto, M. Ngalim. Ilmu Pendidikan Dan Praktek, Jakarta: Remaja Rosda Karya, 1996

 Ramayulis. Metodologi Pendidikan Agama Islam, Jakarta: Kalam Mulia. 2005

 Roestiyah. Strategi Belajar Mengajar, Jakarta: Rineka Cipta, 2008
   Sabri, H.M. Alisuf. Psikologi Pendidikan, Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1996
 Slameto. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya, Jakarta: Rineka Cipta,         1995
   Sudjana, Nana. Dasar-dasar proses Belajar mengajar, Bandung: Sinar Baru Algesindo, 2000
   Sudjiono, Anas. Pengantar Statistik Pendidikan, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2009
   Sugiono. Statistika Untuk Penelitian, Bandung: Alfabeta, 2007
  Suryobroto,B, Proses Belajar Mengajar di Sekolah, Jakarta: Rineka Cipta, 1997
Syah, Muhibbin. 1999. Psikologi Belajar (Jakarta : Logos)

  Winkel, W.S. Psikologi Pengajaran, Jakarta: Grasindo, 1996

Wirawan, Sarwono dan Sarlito. 2000. Pengantar Umum Psikologi (Jakarta : Bulan Bintang)

 









          




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

World Clock