Minggu, 01 April 2012

Penjelasan Isim Fa'il


MAKALAH

ISIM FA’IL





1.        Kata- Kata (كلمة) dalam bahasa arab ada 3 macam :
a.       Isim / اسم (Kalimat Benda)
Seperti :سيارة قلم كتا ن ولد
b.      Fi’il / فعل (Kata Kerja)
Seperti : يجلس, يشر ب, يكتب
c.       Harf / حرف (Kata Penghubung)
2.        Setiap isim yang jatuh sesuda kata kerja / فعل dan dia yang melakukan pekerjaan itu namanya Fa’il (فا عل), hukumnya harus pakai dhommah (مرفوع) seperti :
جا ء الا ستا ذ        رجع التلميذ
يقوم الا ب         ير قد الولد
3.        Setiap isim yang dikenai pekerjaan fa’il, atau dengan kata lain yang dikerjakan oleh fai’l namanya maf’ul bih (  مفعول به), hukumnya harus pakai fathah / فتحة (منصوب) seperti :
يفهم محمد الدرس                        اكل الولد الخيذ
يحمل على الكتا ب                      يشرب الر جل الماء
4.        Setiap isim yang jatuh  atau berada sesudah huruf jar, seperti : فى, الى, من dll, maka isim tersebut harus pakai kasro / كسر ة (مجرور) seperti :
با لقلم                 من المدر سة        فى البيت                   الى السوق
5.        Isim ma’rifah / اسم معر فة dan isim nakiroh / اسم نكرة
A.    Isim ma’rif artinya yang sudah diketahui diantarany : ما دل على معين

a.       Nama – nama orang, negara, kota dll,
Seperti : محمد          مكة
b.      Setiap isim yang kemasukan ال dalam Bahasa Indonesianya ditambah dengan kata “itu” berarti sudah diktahui dari pembicaraan sebelumnya seperti :المر أة , الرجل
B.     Isim nakiroh artinya samar (Tidak jelas) yaitu setiap isim yang bukan nama-nama orang, negara, kota, dan lain-lain. Dan tidak kemasukan ال dalam Bahasa Indonesianya ditambah dengan dengan walan “se”, seperti :
Seorang laki-laki        =  رجل                  Seekor Kambing = غنم
Sebuah Rumah           = بيت                     Sebuah Pisang     =موز
6.        Isim Mudzakkar dan muannats, yaitu :
a.       Isim Mudzakkar / اسم امذكر    (Laki-laki)
1.    Isim yang menunjukkan laki-laki laki-laki betul
    Seperti : أستا ذ, ولد, أب
2.    Isim yang di akhirnya tidak ada, (ة) تاء مربو طه
    Seperti : ماء, رز, تفا ح
b.      Isim Muannats / اسم مؤ تث (Perempuan ) Ialah :
1.      Isim yang menunjukkan perempuan betul, bai ada ta’ marbuthonya (ة) ataupun tidak. Seperti : أستاذة, بنت, أم
2.      Isim yang pada akhirnya ada huruf ta’ marbuthonya (ة) seperti : خزانه, محفظة, طلا سة
7.        Isim ada 3 macam :
a.       Sisim Mufrod / اسم المفرد ( Tunggal ) yaitu yang menunjukkan bilangan 1 (Satu), seperti : ولد, رجل, كتاب
b.      Isim Mutsannah /اسم مثنى (dua) yaitu yang menunjukkan bilangan 2 dengan menambah alif dan nun (ان) atau ya’ dan nun (ين), seperti :
ولدان, رجلان, كتا با ن, / ولد ين, رجلين, كتا بين
c.       Isim jama’ / جمع (banyak) yaitu yang menunjukkan bilangan 3 (Tiga) atau lebih
8.        Tiap-tiap kata sifat harokatnya harus sama dengan isim yang disifati. Begitupula مؤنث – مذكر nya نكر ة    - معرفة nya, dan di جمع, مثنى, مفرد seperti :
a.جاء الرجل الكريم
b. بكى الطفل الصغير
c.يا كل /الولد الكبير /الر ظ الكثير
d.يفهم التلمذ الذى الدرس الصعب
e.بقلم جديد     على شجرة عا لية
9.        Setiap isim harus pakai tanwin, kecuali tiga macam :
a.       Apabila kemasukan ال seperti ولد menjadi, الولد
b.      Apabila مضاف seperti ولد  menjadi ولد الاستا ذ
c.       اسم ممنو ع من الصرف (isim yang memang tidak boleh dipakai tanwin)
10.    Isim yang menunjukkan waktu namanya ظرف زمان
Seperti :             يوم الاحد, صباحا, مسا ء
                               ليلا, ليلة الحمعة
Sedangkan yang menunjukkan tempat namanya ظرف مكان
Seperti : يلعب الا ولا د الكرة يوم الحمعة
يقوم الا ستا ذ أما م الاولاد                     
11.    Tiap-tiap isim yang ada pada permula’an pembicaraan (كلام) namanya mubtada’ (مبتداء)dan hukumnya :
a.       Harus Isim معرفة
b.      Harus Pakai ضمة  (مرفوع)  seperti :
العلم نور                     القاار سريع
 التا جر                        محمد عا لم
12.    Sedangkan isim yang menyempurnakan pembicaraan  (كلام)  tersebut namanya khobar خبر dan hukumnya :
a.       Harus pakai : ضمة (مرفوع)
b.      Harus sesuai dengan مبتداء nya dalam مذكر  dan مؤ نث
Seperti :
 الا ستا ذ حاضر                              الاستا ذة حا ضرة
الولد سمين                                      البيت هز يلة
c.       Kebanyakan khabar itu tidak dipakai ال seperti :
الشجرة عا لية                                        الدفتر ر خيص
13.    Kalau kita tahu dari kaedah yang sudah lalu bahwa فا عل itu hukumnya  ضمة  (مرفوع) dan مفعل به  itu hukumnya فتحة (منصوب) dan isim yang kemasukan huruf jer itu hukumnya كسر ة  (مجرور) maka sebenarnya harokat ضمة pada
 فا عل  itu adalah tanda dari رفع (مرفوع) dan harokatnya fathah pda maf’ul bih adalah tanda dari nasob dan kasro pada isim yang kemasukan huruf جر  adalah tanda dari jer karemna ketiga-tiganya itu adalah isim mufrod munsharif yaitu isim yang bukan اسم مفرد منصرف
14.    Jadi tegasnya اسم مفرد منصرف itu kalau marfu’ maka tanda rofa’nya adalah dhommah seperti : جا الحق
Kalau mansub maka tanda nashobnya adalah fathah seperti :
أخذ الو لد الكتاب dan kalau مجرور maka tanda jernya adalah kasro seperti : .
ذهب العلا ح الى المزرعة
15.    جمع تكسير hukumnya sama dengan اسم مفرد منصرف
Yaitu مرفوع dengan ضمة seperti : جاء الصيف mansub dengan fathah seperti :
يحترم الاب الضيوف
16.    Isim مثنى  kalau مرفوع maka tanda رفع  nya adalah “ا”  seperti : جاء الرحلاين
Dan منصب dengan ي seperti : أكا على تفا حين dan مجرور nya juga dengan ya’ seperti : الخيزللو لد ين
17.    الا سماء الخمسة (Isim yang lima) yaitu : أبوك, أخوك, حمك, فو ك, ذو مال isim yang lima ini مرفوع dengan  و seperti جاء ابوك و أجو ك dan mansub dengan alif seperti : صا فح محمد ابا ه dan majrur dengan ي  Seperti : الكتا ب لابيك    و القلم لا خيك
18.    نا ئب الفا عل (Pengganti Fail) ityu adalah مفعول به yang disebut فا عل nya maka dia menduduki kedudukan fa’il  yaitu مرفوع seperti : كتب الدرس dan يضرب الولد
Asalanya kira-kira : كتب التلمذ الدرس dan يضرب الا ستا ذ الولد

19.    Maf’ul Mutlaq /Masdar (مصدر)ialaha isim yang di datangkan sesudah fi’ilnya untuk 3 tujuan :
a.       Menguatkan arti fi’ilnya (berarti sungguh) seperti :
ضربته ضر با artinya : Sesungguhnya saya telah memukulnya
b.      Menunjukkan kali, seperti :
ضربته ضربة / ضريبن /ثلا ث ضر با ت
Artinya : Saya memukulnya satu kali / Dua kali / Tiga kali
c.       Menununjukkan pekerjaan (fi’il) seperti :
اذ كر الله ذ كر ا كثيرا Ingatlah kepada Allah dengan ingatan yang banyak
مشيت مشى العلما ء Saya berjalan seperti jalannya Ulama’
ضربته ضربا خفيفا saya memukulnya dengan pelan
20.    Hal (حا ل) ialah isim منصوب yang menerangkan keadaan fa’il atau maful bih ketika terjadinya pekerjaan فعل seperti :
جاء الو لد راكبا                      : Datang anak itu dalam keadaan berkendaraan
ركبت الفرس مسرجا               : Saya menunggang kuda dalam keadaan dipelanai
Ketentuan-ketentuan Hal :
a.       Hal Itu selalu nakiroh
b.      Yang diberi hal (صا حب الحال) harus ma’rifah

World Clock